Wanita Jepang Kaget Orang Asing Tidak Mengomentari Payudara Wanita

Saat bepergian dan bertemu orang-orang dari berbagai negara, kita akan mendapat kesempatan untuk mempelajari lebih banyak tentang budaya negara lain, sambil juga menyadari sesuatu tentang budaya kita sendiri.

Itulah yang terjadi pada seorang wanita Jepang baru-baru ini, setelah dia melakukan percakapan dengan dua wanita dari luar negeri yang membuatnya tersadar bahwa Jepang adalah "negara yang terbelakang secara seksual".

Menurut situs berita Urban Life Metro yang berbasis di Tokyo, wanita Jepang itu berbicara dengan seorang wanita Taiwan berusia tiga puluhan dan seorang wanita Chili berusia dua puluhan. Ketiga wanita itu berdada besar, jadi wanita Jepang itu ingin mengetahui apakah mereka memiliki pengalaman serupa dengannya, dengan mengatakan:

“Di Jepang, terkadang orang akan berkata, 'Kamu punya payudara besar' kepada wanita yang memiliki payudara besar. Pria juga mengatakannya."

Begitu kedua wanita itu mendengar pernyataan ini, mereka mengungkapkan keterkejutan mereka, dengan wanita Chili berkata, “Benarkah?! Saya tidak percaya itu!", dan wanita Taiwan berkata, "Tidak mungkin! Orang Jepang terlihat serius, namun mengatakan hal-hal seperti itu…”

Sedangkan wanita Jepang itu terkejut mendengar bahwa para wanita dari negara lain tidak pernah mengalami hal seperti itu sebelumnya, dan ketika dia melihat keheranan mereka atas apa yang dia katakan, dia menjadi malu dengan ketidakdewasaan seksual di negara asalnya.

Tentu saja, tidak semua orang di Jepang suka mengomentari payudara wanita langsung di depan mereka, tetapi fakta bahwa hal itu terjadi mungkin mengejutkan banyak orang. Namun, di Jepang, mengomentari penampilan fisik seseorang merupakan hal yang banyak dilakukan orang, bahkan saat bertemu seseorang untuk pertama kalinya.

Di negara lain, komentar seperti "Kamu sangat tinggi!" tidak dianggap di luar kebiasaan saat berbicara dengan seseorang yang jauh lebih tinggi dari kamu. Tetapi di Jepang, komentar dapat melampaui sekedar tinggi badan, seperti bentuk tubuh, dan bahkan ras. Dan meskipun biasanya tidak dikatakan dengan cara yang konfrontatif atau sugestif, tetapi lebih sebagai pengamatan, hal itu dapat berdampak pada orang-orang.

Wanita Jepang dalam percakapan di atas melanjutkan dengan mengatakan bahwa dia tidak percaya diri dengan tubuhnya, tetapi dua wanita yang dia ajak bicara itu percaya diri. Mereka secara terbuka mengatakan kepadanya bahwa mereka mencintai tubuh mereka, tetapi ia tidak memiliki cinta yang sama untuk tubuhnya, dan ia mengatakan bahwa ini karena semua komentar yang dia terima dari orang-orang selama bertahun-tahun.

“Saya dapat membuktikannya. Setiap kali saya menonton YouTuber asal Korea Selatan melakukan streaming langsung, semua komentar Jepang terkait dengan penampilannya.” "Pria dan wanita dulu pernah mandi campuran di Jepang sampai beberapa waktu yang lalu, jadi mereka lebih santai tentang hal-hal ini." “Memang benar bahwa masih ada pria di Jepang yang menganggap bahwa memberi tahu seorang wanita bahwa dia memiliki payudara besar merupakan pujian.” “Tapi bukankah orang Barat juga mengatakan bahwa wanita Jepang pendek dan memiliki payudara kecil?”

Ada perbedaan besar antara memikirkan sesuatu saat kamu melihat penampilan seseorang dan benar-benar mengatakan pikiran itu di depan orangnya. Meskipun pelecehan memang ada di mana-mana, menyadari apa yang termasuk pelecehan dan membuat seseorang merasa tidak nyaman adalah langkah pertama untuk menghentikannya.

Dengan menjelaskan kisah pribadinya, wanita ini berharap akan membuka mata orang-orang terhadap masalah tersebut, dan membawa perubahan yang besar. 

Sumber : JapaneseStation